Katering Jamaah Haji Indonesia Dari Prasmanan ke Nasi Kotak

Pontianakpost.com, Minggu, 22 April 2012 – Kejadian luar biasa (KLB) ratusan jamaah haji yang sakit perut gara-gara memakan nasi basi tahun lalu diharapkan tidak terulang tahun ini. Baca : Jamaah Haji Reguler Keracunan Makanan Katering di Mina.. DPR dan pemerintah sepakat merubah sistem penyajian katering haji dari model prasmanan ke nasi kotak atau boks. Kepastian perubahan sistem penyajian katering untur ratusan ribu jamaah itu disampaikan oleh wakil ketua Komisi VIII DPR Chairun Nisa di Jakarta 21-4-2012. “Panja sudah menyepakati menggunakan boks,” kata dia. Politisi dari dapil Kalimantan Tengah itu mengatakan, DPR tetap mengawasi kinerja pemerintah supaya tidak merubah sistem yang telah disepakati ini.

Nisa mengatakan, meskipun sudah disepakati di parlemen, belum ada jaminan pemerintah selaku pelaksana teknis ibadah haji bakal menerpkan aturan baru tersebut. “Bisa jadi masih tetap menggunakan sistem prasmanan,” kata dia. Jika pemerintah masih membandel menggunakan sistem prasmanan dalam menyuguhkan makanan untuk para jamaah tahun ini, Nisa khawatir KLB jamaah terserang sakit perut tahun lalu akan kembali terjadi.

Menurut politisi dari partai Golkar itu, tahun lalu pemerintah mengklaim sistem penyajian prasmanan bisa membuat makanan lebih fres saat disantap. “Tapi itu tidak benar. Saya menemukan ada nasi yang basi, nasinya berlendir,” kata dia. Kasus ini terjadi ketika jamaah terkosentrasi di Armina, tepatnya usai menjalani wukuf di padang Arafah. Nasi yang basi ini, akhirnya mau tidak mau dikonsumsi oleh sejumlah jamaah haji. Beberapa saat kemudian, para jamaah itu sakit perut. Tak ayal, ratusan jamaah antre di depan WC untuk buang air besar.

Menurut Nisa, kelemahan lain dalam penggunaan sistem prasmanan ini adalah munculnya antrean jamaah yang cukup panjang. Saat mengamati langsung ke tanah suci, Nisa melihat ada antrean yang panjangnya hingga ratusan meter. “Panjangnya antrean untuk makan ini tentu merugikan jamaah yang sudah renta. Belum lagi jika caucanya pas panas,” katanya. Selain mengakibatkan antrean panjang, model penyajian prasmanan ini bisa membuat kecewa jamaah yang ada di antrean paling belakang. Ketika sudah sampai di depan meja prasmanan, rata-rata yang tersisa tinggal nasi dan sedikit sayur serta lauk-pauk.

Sebaliknya, jika menggunakan model nasi kotak atau boks, Nisa mengatakan tidak akan terjadi antrean pengambilan makanaan yang melibatkan seluruh jamaah. Dia menuturkan, jika sistem ini nantinya dijalankan pemerintah saat pelaksanaan ibadah haji, cukup ketua rombongan yang mengambil makanaan. Sementara untuk mengantisipasi makanan boks menjadi basi karena tidak segera dimakan, Nisa mengatakan bisa disiasati dengan menyiapkan alat penghangat makanan. Jamaah haji bisa menggunakan alat penghangat makanan itu ketika akan menyantap hidangannya yang sudah dingin.

Selain urusan penyajian makanan, Nisa menuturkan pemerintah juga wajib mengatur menu hidangan. “Kalau benar-benar ingin menyajikan menu nusantara, harus diterapkan,” kata dia. Pengalaman Nisa tahun lalu, ada beberapa penyajian makanan yang hanya berisi nasi dan telor saja. Dia berharap, makanan yang disajikan harus ada nasi, lauk-pauk, dan sayur yang diolah dengan cita rasa nusantara.

Cara Mudah & Cepat Menunaikan Ibadah Haji dan Umrah Tanpa Kendala Biaya

PT ARMINAREKA PERDANA SURABAYA
Penyelenggara Perjalanan Umroh & Haji Plus sejak 1990
Izin Umroh D/142 th 2009 & Izin Haji Plus D/80 th 2009
Kantor Perwakilan Surabaya – Jawa Timur
Divisi Marketing Armina Utama Sukses
Konsorsium Juanda Surabaya
Jl. Semolowaru Elok AL 2
031-7111 3345

Kantor Pusat
PT ARMINAREKA PERDANA
Gedung Menara Salemba Lt.V
Jl.Salemba Raya No.05 Jakarta Pusat 10440
Telp : 021.3984 2982 , 3984 2964
Fax : 021.3984 2985
http://www.arminarekaperdana.co.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s